Artikel

Artikel (28)

I converted to Islam during the second wave feminist movement in the 1970s. I saw everything through a prism of religious euphoria and idealism. Within the Islamic system of thought I have struggled to transform idealism into pragmatic reforms as a scholar and activist. And my main source of inspiration has been Islam’s own primary source – the Qur’an.

It is clear to me that the Qur’an aimed to erase all notions of women as subhuman. There are more passages that address issues relating to women – as individuals, in the family, as members of the community – than all other social issues combined.

Let’s start with the Qur’anic story of human origins. ‘Man’ is not made in the image of God. Neither is a flawed female helpmate extracted from him as an afterthought or utility. Dualism is the primordial design for all creation: ‘From all (created) things are pairs’ (Q 51:49).

Therefore, when the proto-human soul, self or person (nafs) is brought into existence, its mate (zawj) is already a part of the plan. The two dwell in a state of bliss: the Garden of Eden. They are warned against Satan’s temptation but they forget and eat from the tree. When the Qur’an recounts the event in the Garden, it uses the unique dual form in Arabic grammar showing that both were guilty. The female is never singled out and chastised for being a temptress.

Ultimately, the two seek forgiveness and it is granted. They begin life on earth untainted by a ‘fall’ from grace and with no trace of original sin. On the contrary, in Islam the creation story for humans on earth begins with forgiveness and mercy as well as a most important promise or covenant from God. He/She/It will provide guidance through revelation. Adam is the first prophet.

Furthermore, the Qur’an is emphatic that since Allah is not created then He/She/It cannot be subject to or limited by created characteristics, like gender. That Arabic grammar carries gender markers has led even the best Arab grammarians erroneously to attribute gender to the thing referred to. Modern feminist studies have analyzed this gender bias in language.

Islam brought radical changes regarding women and society, despite the deeply entrenched patriarchy of seventh-century Arabia. The Qur’an provides women with explicit rights to inheritance, independent property, divorce and the right to testify in a court of law. It prohibits wanton violence towards women and girls and is against duress in marriage and community affairs. Women and men equally are required to fulfill all religious duties, and are equally eligible for punishment for misdemeanors. Finally, women are offered the ultimate boon: paradise and proximity to Allah: ‘Whoever does an atom’s weight of good, whether male or female, and is a believer, all such shall enter into Paradise’ (Q 40:40).
In the period immediately following the death of the Prophet, women were active participants at all levels of community affairs – religious, political, social, educational, intellectual. They played key roles in preserving traditions, disseminating knowledge and challenging authority when it went against their understanding of the Qur’an or the prophetic legacy.

The Prophet’s favorite wife A’ishah, from whom the prophet said we should learn ‘half our religion’, was sought after as an advisor to the early jurists. In the famous ‘Battle of the Camel’ she was an army general. The prophet even received revelation while resting his head on her lap. Unfortunately, this period passed before it could establish a pattern sustainable as historical precedent. And the name of A’ishahs cannot erase what was to happen to the status of women in the following thousand years.
During the Abbasid period, when Islam’s foundations were developed, leading scholars and thinkers were exclusively male. They had no experience with revelation first hand, had not known the Prophet directly and were sometimes influenced by intellectual and moral cultures antithetical to Islam.

In particular, they moved away from the Qur’an’s ethical codes for female autonomy to advocate instead women’s subservience, silence and seclusion. If women’s agency was taken into consideration it was with regard to service to men, family and community. Women came to be discussed in law in the same terms as material objects and possessions. (This is today reflected in Pakistan’s rape laws which treat the offense as one of theft of male private property with no consideration for the woman’s rights).

Not until the post-colonial 20th century would Muslim women re-emerge as active participants in all areas of Islamic public, political, economic, intellectual, social, cultural and spiritual affairs.

Today Muslim women are striving for greater inclusiveness in many diverse ways, not all of them in agreement with each other. At the Beijing Global Women’s Conference in 1995, nightly attempts to form a Muslim women’s caucus at the NGO forum became screaming sessions. The many different strategies and perspectives just could not be brought to a consensus. On the Left were many secular feminists and activists who, while Muslim themselves, defined Islam on a cultural basis only. Their politics was informed by post-colonialist and Marxist agendas of nationalism. Concrete issues of women’s full equality: standards of education, career opportunities, political participation and representation were understood in Western terms. The cultural imposition of veiling was to them a symbol of women’s backwardness; for them full entry in the public domain and other indicators of liberation were reflected in Western styles of dress.

On the far Right, Muslim male authorities and their female representatives, known as Islamists, spearheaded a reactionary, neo-conservative approach. They identified an ideal Islam as the one lived by the Prophet’s companions and followers at Madinah. All that was required today was to lift that ideal out of the pages of history and graft it on to modernity adopting a complete shari’ah state, unexamined and unquestioned and opposed to modern complexity. Then life would be perfect. There were no inequities towards women because the law was divine and the matter of patriarchal interpretation was irrelevant. Female Islamists representing this viewpoint handed out booklets (written by men) with titles such as ‘The Wisdom behind Islam’s Position on Women’. Although the arguments were not intellectually rigorous or critically substantial they held a substantial sway. Ironically, these arguments would also form part of the rhetoric used by secular feminists to discredit human-rights and social-justice advocates who were in the middle ground, who insisted on fighting from within an Islamic perspective, or who happen to wear hijab.

As the term ‘Islamic feminism’ gained currency in the 1990s through scholars and activists, it would clarify the perspective of a large number of women somewhere between Islamists and secular feminists. While they would not give up their allegiance to Islam as an essential part of self-determination and identity they did critique patriarchal control over the basic Islamic world-view. Islamic feminism did not define these women, and many still reject the term. However, the term helped others to understand the distinction between them and the two dominant approaches for Muslim women’s rights.

Today more women are active in the discussion and reformation of identity than at any other time in human history. By going back to primary sources and interpreting them afresh, women scholars are endeavoring to remove the fetters imposed by centuries of patriarchal interpretation and practice. By questioning underlying presumptions and conclusions they are creating a space in which to think about gender. Drawing upon enduring principles of human rights, enshrined in the text, they extract meanings that can interact with the changing moral and intellectual circumstances of the reader. And women scholars and activists are also busy constructing a system of legal reforms that can be implemented today for the full status of women as moral agents at all levels of human society.

This moral agency is a mandate of the Qur’an and cannot be restricted by any amount of historical precedent, social custom or patriarchal aspiration. The long-term success of this project lies in the fact that it is all happening within Islam. And the rationale for change comes from the most trustworthy and reliable source of Islam itself – the Qur’an.

_______________________
resource : http://www.newint.org/cgi-bin/recom.cgihttp://www.newint.org/cgi-bin/recom.cgi
Amina Wadud is an Islamic Studies Professor in the Department of Philosophy and Religious Studies at Virginia Commonwealth University.

Hijrah berasal dari Bahasa Arab, hajara yang berarti meninggalkan, berpindah, atau bergegas-gegas. Hijrah merupakan salah satu prinsip hidup. Setidaknya para nabi telah mewariskan hijrah sebagai keinginan untuk bersikap dan pindah dari keadaan yang buruk menuju kondisi yang lebih baik. Misalnya saja, Nabi Nuh yang berhijrah menghindari siksaan kaum kafir. Nabi Luth berhijrah menyelamatkan kaumnya dari penghambaan terhadap nafsu ataupun Nabi Muhammad yang mula-mula melakukan hijrah ke Negeri Abisinia (Habasyah atau Ethiopia) lalu bersikap hijrah ke Yathrib pada periode kedua. 

Al-Qur’an menyebut kata hijrah sebanyak 38 kali. Paling tidak, al-Qur’an menggarisbawahi pentingnya berhijrah apabila diri dan keluarga terancam dalam mempertahankan akidah (Q.S al-Baqarah (2): 218) ataupun bila ditindas dan dizhalimi oleh sistem-budaya agar mendapatkan kehidupan yang lebih baik (Q.S an-Nisa (4): 97 – 100) dan sebagai upaya mendapatkan kemuliaan dan kemenangan (Q.S at- Taubah (9): 20). Membaca ayat di atas, berarti umat manusia diwajibkan bersikap bila mengalami ketertindasan maupun kedzaliman, baik dilakukan oleh orang terdekat dari diri kita ataupun orang lain diluar lingkungan keluarga kita.

Kedzaliman yang akhir-akhir ini marak terjadi dan mayoritas menimpa perempuan adalah Kekerasan terhadap Perempuan (KtP). Berdasarkan Rekomendasi Umum Nomor 19 Komite CEDAW PBB tahun 1992 dan Pasal 1 Deklarasi Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan tahun 1993 menyebutkan bahwa KtP merupakan setiap perbuatan berdasarkan pembedaan berbasis jender yang berakibat atau mungkin berakibat kesengsaraan atau penderitaan perempuan secara fisik, seksual atau psikologis, termasuk ancaman terjadinya perbuatan tersebut, pemaksaan atau perampasan kebebasan secara sewenang-wenang, baik yang terjadi di ruang publik maupun di dalam kehidupan pribadi.

Varian dari KtP diantaranya meliputi Kekerasan dalam Rumah Tangga (KDRT), trafiking, pelecehan seksual, ataupun perkosaan. Perkosaan bisa terjadi dalam pacaran, perkosaan yang dilakukan beramai-ramai (gang-rape), perkosaan dalam rumah tangga (marital rape), incest, perkosaan terhadap anak, perkosaan di penjara, perkosaan oleh orang yang tidak dikenal, maupun dalam situasi perang. Dalam beberapa yurisdiksi, istilah ‘perkosaan’ (rape) telah dihapus dan menjadi ‘tindakan kriminal seksual’ (criminal sexual conduct) atau ‘kekerasan seksual’ (sexual assault).

Catatan Tahunan Komnas Perempuan (Catahu) menunjukkan bahwa sepanjang tahun 2011 saja ada 119.107 kasus kekerasan yang ditangani oleh 393 lembaga pengada layanan. Kasus KDRT sebanyak 113.878 kasus (95,61%). Sedangkan 5.187 kasus (4,35%) terjadi di ranah publik, dan sisanya 42 kasus (0,03%) terjadi di ranah negara. Kasus-kasus di ranah publik diantaranya kasus perkosaan di angkutan umum.

Perkosaan merupakan salah satu kasus yang melanggar Hak Asasi Manusia, dimana perempuan selalu menjadi korbannya. Itu sebabnya, Pengadilan Kejahatan Internasional (International Criminal Court) telah memasukkan perkosaan sebagai salah satu bentuk kejahatan yang ditanganinya sejak 2002.

Sekalipun perkosaan termasuk kasus yang serius ditangani pengadilan internasional, akan tetapi, di Indonesia kasus perkosaan masih dirumuskan sebagai kasus pelanggaran asusila dalam KUHP. Hal ini tentu berdampak pada penanganan kasus-kasus perkosaan. Bila tidak ditemukan bukti sperma pada tubuh korban, tak jarang lantas justru korban yang diasumsikan dan dituduh telah memiliki luka lama hubungan seksual. Sekalipun dalam visum et repertum ditemukan luka benda tumpul pada vagina korban.

Berdasarkan pengalaman saya berjibaku pada kasus-kasus perkosaan, dimungkinkan perkosaan tanpa hadirnya sperma. Misalnya saja pada kasus korban dipaksa mandi, korban diletakkan dipinggir aliran air (sawah, sungai, kali), perkosaan telah terjadi dengan selang waktu yang lama, ketika perkosaan terjadi pelaku hanya mengalami ereksi dan penetrasi tanpa ejakulasi, atau bahkan perkosaan terjadi tanpa penentrasi penis ke vagina, tetapi penetrasi benda-benda lainnya ke dalam vagina.

Hal penting yang harus diingat adalah perkosaan bisa menimpa perempuan mana saja; anak perempuan, perempuan muda, desawa, lansia, bahkan terhadap mayat perempuan. Faktanya laki-laki memperkosa perempuan karena dengan perbuatan itu laki-laki merasa menang, perempuan korban dianggap sebagai musuh yang harus dihancurkan, ingin ‘bersenang-senang’ dengan gerombolan laki-laki lainnya, menganggap rendah perempuan, menganggap perempuan milik laki-laki, ingin memamerkan kuasa, dan membuktikan kekuatan dirinya (Alexandra Stiglmayer dalam Mass Rape The War Against Women in Bosnia-Herzegovina). Perkosaan bukan terjadi karena kesalahan perempuan keluar malam, memakai rok mini, tidak berjilbab, atau tidak ditemani mahram. Ini adalah mitos yang senantiasa diperdengarkan. Termasuk disuarakan oleh pejabat negara untuk menarik diri dari tanggung jawab menciptakan sistem keamanan menyeluruh bagi perempuan di seluruh negeri.

Untuk itu, sebagaimana titah para nabi maka bersikap dan berhijrah memerangi kedzaliman dan menuntut keadilan kiranya pesan penting dari setiap sejarah hijrah. Peringatan hijrah hendaknya dimakani sebagai saatnya perempuan (Indonesia) bersikap, berkata tidak, dan berhijrah menuntut keadilan. Jangan diam dan pasrah pada kejadian yang ada. Inilah setinggi-tingginya makna hijrah, bersikap, berpindah lakukan perubahan. Semoga.

_______________

*Penulis Pimpinan Pusat Nasyiatul ‘Aisyiyah

Beberapa waktu yang lalu, parlemen Perancis menyetujui sebuah undang-undang kontroversial tentang pelarangan untuk memakai penutup muka di tempat-tempat umum dan sekolah. Larangan ini termasuk didalamnya adalah pemakaian burqa (pakaian yang menutup seluruh badan dan wajah, terkecuali mata),  yang dipakai oleh sebagian perempuan Muslim di Perancis. Undang-undang pelarangan burqa ini mendapat sambutan yang positif dari sebagian besar warga negara Perancis, dan juga didukung oleh beberapa negara di Eropa, seperti  Jerman, Inggris, dan Spanyol.

Meskipun para aktivis hak asasi manusia menentang pelarangan burqa ini, karena dianggap melanggar hak-hak dasar individu untuk berekspresi, namun pemerintah Perancis tetap kukuh untuk menerapkan aturan tersebut. Beberapa alasan dikemukan oleh para politisi Perancis, salah satunya adalah untuk membebaskan perempuan Muslim dari kungkungan tradisi dan keluarga mereka. Dalam konteks ini, burqa dianggap sebagai simbol penindasan yang dialami oleh banyak kaum perempuan Muslim. Presiden Sarkozy di dalam pidatonya menegaskan bahwa; “kita tidak bisa menerima kaum perempuan terpenjara di balik cadar karena bertentangan dengan prinsip dasar negara Republik Perancis yang menjunjung tinggi kesetaraan antara laki-laki dan perempuan” (Times, 14 September, 2010).

Larangan untuk memakai burqa diatas bukanlah sesuatu yang terjadi di ruang kosong (vacuum). Gagasan-gagasan Orientalisme masih terus direproduksi sampai sekarang di dunia Barat, salah satunya adalah stereotype bahwa selama ini perempuan Muslim hidup di dalam penindasan baik oleh tradisi lokal ataupun tradisi agama di bawah rezim Islam fundamentalis. Di tambah lagi, media Barat seringkali menyajikan berita-berita yang sensasional dan distortif tentang kondisi perempuan Muslim. Sebagai contoh, gambar-gambar tentang perempuan yang memakai burqa di bawah ancaman senapan tentara laki-laki, praktik khitan perempuan (female genital mutilation), dan pembunuhan atas nama kehormatan keluarga (honor killings) selalu menghiasi media Barat ketika memberitakan kondisi perempuan di dunia Islam. Pembebasan perempuan (women’s liberation) juga dijadikan salah satu dalih untuk melegitimasi invasi Amerika ke Irak dan Afghanistan, yang ironisnya didukung oleh sebagian aktivis perempuan di Barat.

Anggapan bahwa perempuan Muslim hidup tertindas  tidak hanya direproduksi lewat media dan kebijakan politik di Barat, tetapi juga dikuatkan di dalam tradisi feminisme. Chandra T. Mohanty (Feminism Without Borders, 2003), seorang feminis dari India yang saat ini mengajar di universitas Amerika, mengkritik dengan keras pandangan beberapa feminis di Barat yang selalu melihat perempuan Muslim sebagai korban yang pasif (passive victims) dan tak berdaya (hopeless), atau perempuan yang sama sekali tidak punya agensi dan suara.

Perspektif dominan di Barat yang  mengaggap bahwa perempuan Muslim itu tertindas, sejatinya gagal di dalam melihat disparitas antara sumber-sumber primer Islam, perkembangan intelektual dan politik, serta praktek budaya di dalam masyarakat Muslim. Adalah benar bahwa banyak perempuan Muslim yang tertindas di bawah rezim-rezim Islam yang fundamentalis dan patriarkhis. Contoh yang paling populer dan mengenaskan adalah penderitaan kaum perempuan di bawah rezim Taliban di Afghanistan pada tahun 1990-an. Akan tetapi, penindasan yang dialami kaum perempuan Muslim di Afghanistan tersebut tidak bisa merepresentasikan kondisi kaum perempuan Muslim secara umum yang hidup di negara-negara Muslim.

Alih-alih menjadi korban yang pasif, banyak perempuan Muslim yang tanpa kenal lelah menentang kebijakan-kebijakan patriarkhis yang dikeluarkan oleh rezim Islam fundamentalis, dengan tujuan untuk mewujudkan kesetaraan gender baik di ranah privat ataupun publik. Sebagai contoh, di Indonesia, negara dengan penduduk Muslim terbesar di dunia, memiliki potret gerakan perempuan Islam yang terus berkembang dan maju. Ini ditandai dengan aktifnya organisasi-organisasi perempuan Islam seperti Fatayat NU dan Aisyiyah, dan juga munculnya LSM perempuan seperti Rahima dan Puan Amal Hayati, yang terus melakukan upaya pemberdayaan perempuan di tingkat akar rumput (grassroots).  Para aktivis dari berbagai organisasi tersebut berjuang melawan penindasan yang berbasis ketidakadilan gender dengan menggunakan perspektif Islam.

Menariknya, gerakan kesetaraan gender berbasis Islam ini tidak hanya dilakukan oleh kaum perempuan, tetapi juga melibatkan kaum laki-laki. Beberapa tokoh penting dalam gerakan ini adalah KH. Husein Muhammad, Faqihuddin Abdul Qadir, Syafiq Hasyim, Marzuki Wahid dan lainnya. Para aktivis Islam baik perempuan dan laki-laki bersama-sama menempatkan perjuangan untuk mencapai kesetaraan gender melalui apa  yang disebut dengan “faith based-feminism” (feminisme berbasis keimanan). Satu hal penting yang meraka lakukan adalah upaya penafsiran ulang terhadap teks-teks Islam yang bias gender, dan kemudian merekonstruksi teks-teks tersebut menuju interpretasi yang lebih kontekstual dan adil.

Ada banyak kritik terhadap gerakan “faith-based feminism” ini, tidak hanya datang dari feminisme Barat tetapi juga dari dunia Islam.  Contohnya adalah Haideh Moghissi (Feminism and Islamic Fundamentalism,1999), seorang feminis dari Iran yang melihat bahwa ide-ide feminisme tidak dapat disatukan atau didamaikan (irreconcilable) dengan Islam. Dia berasumsi bahwa teks-teks agama memang pada dasarnya androsentris (laki-laki sebagai pusat kesadaran) dan misoginis (tidak berpihak kepada perempuan), tidak terkecuali teks Al-qur’an.

Sebaliknya, bagi para aktivis perempuan Muslim di Indonesia, identitas keagamaan mereka dan keyakinan bahwa keadilan sosial dan kesetaraan antara laki-laki dan perempuan merupakan sebuah mandat dari Alqur’an itu sendiri. Dengan kata lain, bahwa perjuangan kesetaraan gender justru berasal dari nilai-nilai universal yang terkandung di dalam Kitab Suci Alqur’an. Dengan mengembangkan kritik terhadap tradisi patriarkhi yang melingkupi dunia tafsir selama ini, maka para aktivis perempuan Muslim di Indonesia melakukan perubahan dari dalam, berakar dari tradisi Islam, dan juga tidak melakukan imitasi terhadap ide-ide feminisme sekuler.

Dengan demikian, perjuangan kesetaraan gender yang berbasis pada kerangka Islam ini merupakan sebuah kemajuan di dalam konteks gerakan perempuan secara umum. Banyak perempuan Muslim di Indonesia dan juga di negara Muslim lainnya, yang menganggap bahwa Islam bukanlah penghalang untuk mencapai kesetaraan, bahkan melihatnya sebagai sumber kekuatan untuk  mewujudkan keadilan gender. Meskipun di satu sisi tidak bisa dipungkiri bahwa ajaran-ajaran Islam banyak yang disalahgunakan untuk melegitimasi praktik-praktik ketidakadilan dan kekerasan terhadap kaum perempuan. Tetapi, sungguh sangat simplistis dan reduksionis untuk menuduh ajaran-ajaran Islam tersebut sebagai sumber ketertindasan kaum perempuan, tanpa terlebih dahulu melakukan studi kritis terhadap kondisi riil perempuan di negara-negara Muslim. Wallahu’alam.[] (written by Riri)

Globalisasi
Globalisasi adalah suatu realitas yang bukan untuk dihindari atau dijauhi, namun kita harus meresponnya. Istilah ini sering didefinisikan berbeda yang satu dengan yang lainnya. Globalisasi merupakan produk kemajuan sains dan teknologi, khususnya teknologi informasi yang juga merupakan kelanjutan dari modernisasi. Globalisasi juga dapat didefinisikan sebagai agenda penguasa barat yang memaksa negara-negara dunia ketiga, termasuk Indonesia, untuk menjalankan dasar ekonomi dan sosial yang lebih sesuai dengan agenda global penguasa antar bangsa. Contoh konkrit dari agenda globalisasi ini adalah diberlakukannya AFTA (ASEAN Free Trade Agreement), yaitu perjanjian kawasan perdagangan bebas ASEAN pada tahun 2003. Kawasan Asia Pasifik juga akan mengalami diberlakukannya APEC (Asia Pasific Economic Cooperation) pada tahun 2020 nanti. AFTA dan semacamnya pada hakikatnya merupakan perwujudan dari globalisasi.

Prinsip globalisasi mengacu pada perkembangan-perkembangan yang cepat dalam teknologi komunikasi, transformasi, dan informasi yang bisa membawa bagian-bagian dunia menjadi hal yang mudah dijangkau. Kini dunia seolah sudah tidak memiliki batas-batas wilayah dan waktu.

Istilah globalisasi dapat diartikan juga sebagai alat dan dapat pula diartikan sebagai suatu ideologi. Globalisasi sebagai alat, merupakan suatu perwujudan dari keberhasilan techno-science, terutama dalam komunikasi. Kondisi seperti ini, globalisasi bersifat netral, tergantung dari pemakainya. Ketika globalisasi diartikan sebagai suatu ideologi, maka tidak sedikit akan terjadi benturan nilai, antara nilai yang dianggap sebagai suatu ideologi globalisasi dan nilai agama, termasuk agama Islam.

Kesan mengenai globalisasi dapat dilihat dari dua aspek yaitu sebagai ancaman dan tantangan. Pertama, sebagai ancaman, dengan adanya berbagai macam alat komunikasi maka dapat dengan mudah hal-hal negatif diserap. Hal ini dapat membuat kita terjebak pada pergaulan global atau menjadikan dunia barat sebagai role model kehidupan. Kedua, sebagai tantangan. Ketika globalisasi memberi pengaruh nilai-nilai dan praktek yang positif, maka seharusnya menjadi tantangan bagi bangsa Indonesia untuk mampu menyerapnya. Misalnya, budaya disiplin, bertanggungjawab, kerja keras, dan menghargai prestasi orang lain. Keyword dari globalisasi adalah kompetisi. Ketika berkaitan dengan nilai budaya atau agama, maka persiapan mentalitas dari masing-masing pribadi sangatlah penting. Kita dituntut untuk memiliki self preparation yang meliputi mentalitas dan skill.

Tantangan globalisasi bagi perempuan
Akhir-akhir ini kita sering dihadapkan pada sebuah permasalahan yang menyangkut tugas dan tanggung jawab seorang perempuan baik dalam posisinya sebagai istri, ibu rumah tangga, dan juga sebagai anggota masyarakat. Globalisasi bagi perempuan dapat berkesan baik dan buruk, namun hal yang terpenting adalah suatu realitas bahwa globalisasi merupakan sebuah tantangan yang harus dihadapi oleh seluruh masyarakat, termasuk perempuan.

Tidak sedikit tantangan yang diberikan globalisasi terhadap perempuan. Dalam segala bidang perempuan ditantang untuk mampu survive, sehingga tidak dijadikan objek yang termarginalisasi atau tersubordinasi. Tantangan tersebut terletak pada pendidikan keluarga, ekonomi, politik, sosial, dan sebagainya yang kemudian dikerucutkan menjadi dua tantangan, yaitu tantangan domestik dan publik.

Pertama, tantangan yang bersifat domestik. Seorang perempuan harus memainkan peranannya sebagai bagian dari keluarga, yaitu tantangan untuk meningkatkan kualitas keluarganya baik dari sisi mental maupun skill untuk menghadapi globalisasi saat ini. Kedua, tantangan yang bersifat publik, merupakan tantangan bagi seorang perempuan sebagai bagian dari masyarakat, seperti menghadapi situasi perekonomian di negara ini. Sistem liberal sudah mulai terjadi dengan ditandai kecenderungan pendominasian perusahaan-perusahaan besar terhadap perusahaan-perusahaan kecil. Dalam situasi seperti ini, perempuan akan lebih merasakan dampaknya, karena lebih banyak terlibat dalam bisnis-bisnis kecil. Hal tersebut belum belum sepenuhnya terjadi, dan merupakan tantangan bagi kaum perempuan untuk menghadapinya agar tidak menjadi korban dari sistem perekonomian tersebut. Dalam dunia perpolitikan, perempuan juga dituntut untuk turut aktif dalam menyuarakan aspirasinya dengan cara mampu memanfaatkan kesempatan yang telah diberikan oleh pemerintah untuk membuat berbagai macam kebijakan publik secara maksimal. Perempuan juga ditantang untuk meminimalisir dan menyelesaikan permasalahan sosial, antaralain angka kematian ibu dan anak yang semakin meningkat, semakin dieksploitasinya perempuan sebagai konsumsi publik yang tidak pada tempatnya dan sebagainya.
Tantangan-tantangan ini adalah akibat dari realitas kondisi sumber daya perempuan di Indonesia yang masih mengalami ketertinggalan dibanding laki-laki. Di bidang pendidikan, rasio kelulusan laki-laki terhadap perempuan di sekolah lanjutan tingkat atas adalah 92,8% pada tahun 2002. Bidang kesehatan, gizi perempuan masih menjadi masalah utama. Dalam kondisi kerja, tingkat partisipasi angkatan kerja laki-laki jauh lebih tinggi dari perempuan. Berdasarkan sensus tahun 2000 angka pengangguran perempuan 12%, sedangkan laki-laki 7,6%. Upah perempuan hanya 70% dari laki-laki.

Tidak sedikit perempuan yang berkutat pada masalah penampilan atau gaya hidup. Maka lahirlah rubrik kecantikan dengan segala pernak-perniknya, kontes-kontes yang menjadikan fisik sebagai standar penilaian. Hal-hal tersebut memang merupakan bagian dari kebutuhan perempuan, namun tidak harus dengan porsi yang besar seperti saat ini. Perempuan juga sudah terbiasa menjadi eye-catching belaka. Perhatikan saja sampul-sampul media massa, kemasan, dan iklan produk, banyak sekali yang ’menempelkan’ begitu saja gambar perempuan bahkan terkesan memaksakan. Sayangnya tidak semua perempuan merasa rugi atas eksploitasi fisik ini. Hal-hal tersebut harus dijadikan motivator bagi perempuan untuk semakin mengembangkan potensi dirinya. Sehingga, perempuan akan mampu menghadapi tantangan dalam bentuk apapun.

Peranan perempuan dalam menjawab tantangan globalisasi
Berbicara tentang perempuan memang selalu menarik. Di era technoscience seperti saat ini, sudah waktunya perempuan memikirkan hal yang besar. Bukankah DR. Yusuf Qardhawi mengatakan bahwa secara kuantitas, perempuan adalah separuh dari umat, namun pengaruhnya dalam kehidupan manusia di sekitarnya bisa lebih dari jumlahnya. Bagi semua yang merasa perempuan, saatnya kita membuktikan pernyataan beliau, bahwa kita bisa mendulang prestasi dalam segala hal sesuai minat kita.

Mengawali langkah dalam menjawab tantangan globalisasi, perempuan harus meyakini bahwa mereka mampu memainkan peranannya masing-masing sesuai minat dan skill yang dimilikinya, dan harus yakin bahwa segala bidang dapat dikuasai oleh siapapun tanpa adanya sex barier. Keyakinan akan hal tersebut akan membentuk mainset kehidupan mereka untuk tidak merasa memiliki keterbatasan gerak, sehingga dapat memainkan peran dengan baik dan maksimal.

”...........Yang kamu kerjakan ini adalah pekerjaan-Nya. Dia akan mengkaruniai kami tenaga untuk melakukan pekerjaan itu. Kami bersedia, bersedia berbuat apapun. Bersedia memberikan diri kami sendiri. Bersedia menerima luka hati. Air mata, darah, akan mengalir. Banyak, banyak, tetapi tidak apalah. Itu semuanya akan menuju kemenangan. Tidak ada cahaya yang tidak didahului gelap gulita. Hari fajar lahir daripada hari malam”. Rangkaian kata dalam surat Ibu Kartini ini ditulis untuk teman korespondensinya Tuan E.C. Abendanon. Ibu Kartini memang bukan satu-satunya perempuan yang dengan perjuangannya telah menorehkan makna mendalam bagi perempuan. Bahkan ratusan tahun sebelumnya juga telah banyak pejuang perempuan dalam berbagai bidang.

Benang biru yang dapat ditarik dari sosok-sosok tersebut (mulai dari Khadijah sampai Kartini) bahwa mereka  adalah perempuan-perempuan pemberani yang rela bekerja keras, pantang menyerah, tegar, dan kuat. Last but not least, mereka adalah sosok-sosok yang cerdas, memiliki cara berpikir yang brilian.
Perempuan masa kini perlu merestrukturisasi cara berpikir, yakni membangun pikiran kritis dan selektif, tanpa menyerah, konstruktif, dan independen. Cara berpikir independen merupakan spirit bagi tiga cara berpikir sebelumnya. Kita harus independen dalam menangkap ayat-ayat Allah dan Sunnah Rasul secara benar, karena akan menghasilkan karya-karya yang inovatif dan produktif dalam menghadapi persoalan. Sebaliknya jika selalu bergantung pada pemikiran orang lain maka kita hanya dijadikan robot-robot kehidupan.

Ilmu genetika membuktikan bahwa peran ibu sangat besar dalam memberikan kontribusi sifat kecerdasan pada sang anak, karena gen ini terletak pada lokus kromosom X yang dibawa oleh ibu. Dalam ilmu psikologi,emosi ibu hamil juga sangat mempengaruhi perkembangan janin. Dunia etika pun mengatakan bahwa kebiasaan yang dilakukan pada saat ibu hamil dan sewaktu mengasuh anaknya, akan mewarnai sikap anak kelak. Sungguh ini merupakan fakta yang tidak dapat ditolak. Ibu adalah madrasah bagi anak-anaknya yang automatically juga memberi peran besar dalam pembangunan peradaban sosial dan politik umat manusia.

Perempuan yang siap menjadi ibu berarti siap mengemban tanggung jawab pendidikan sosial dan politik anak-anaknya, terutama pada usia 6 tahun pertama. Saat itulah hubungan anak dengan keluarga sangat erat. Meskipun lingkungan turut mempengaruhi watak sang anak, tapi karakter dan intelektualitas ibu tetap akan menentukan artikulasi sosial politik anak di kemudian hari. Ini berarti bahwa seorang ibu ikut andil dalam menentukan kebijakan anak negeri. Besarnya peranan ibu dalam mengubah peradaban dan mencetak kader-kader yang produktif juga setara dengan peranannya dalam merusak peradaban. Oleh karena itu, kaum perempuan harus dapat memberikan kontribusi positif dalam membangun peradaban Islam agar tidak terjebak oleh suatu tujuan jangka pendek yang dapat menghancurkan tujuan jangka panjang.

Terkait dengan visi dan misi peradaban, ada tuntutan bagi para pemuda untuk mencari istri yang tepat, yaitu ibu yang mampu membesarkan dan mendidik anak-anaknya dengan kecerdasan pikirannya dan keluhuran budi pekertinya. Dan bagi para perempuan, kita harus membekali diri untuk menjadi ibu yang dapat merubah peradaban dengan mempersiapkan generasi yang amanah. Ini merupakan suatu tantangan yang harus dihadapi kaum perempuan. Titik tolak untuk mengeluarkan umat dari jatuhnya peradaban yang dilaluinya tidak akan dapat dilakukan kecuali dengan adanya partisipasi aktif perempuan dalam perbaikan dan pengembangan masyarakat. Agar madrasah ini mampu melahirkan jiwa-jiwa besar yang sesuai dengan jaman.

Masalah peran publik seorang perempuan, dalam realitas masyarakat masih nampak sesuatu yang dianggap tabu atau bahkan menakutkan bagi kalangan laki-laki, sebab bisa saja akan menggeser peran laki-laki dalam dunia publik. Padahal perempuan juga berpeluang besar untuk berpartisipasi dalam proses pengambilan keputusan publik, karena pada dasarnya setiap orang atau warga negara berhak melakukan hal tersebut berdasarkan kemampuan dan wewenang yang dimilikinya. Salah satu konsekuensi dari era globalisasi adalah adanya persaingan atau kompetisi yang ketat antar individu. Oleh karena itu perempuan harus mampu berperan dalam segala bidang sehingga mampu bertahan dalam menghadapi ancaman dan tantangan globalisasi. Namun yang perlu diingat adalah segala gerak langkah perempuan tidak dapat terlepas dari peran para laki-laki, begitupun sebaliknya. Pada kondisi seperti ini perbedaan tugas dan tanggung jawab lebih cenderung berfungsi sebagai mitra untuk mencapai kesempurnaan goals yang kita tuju. #

Penulis adalah alumni Madrasah Aktifis Mahasiswa Rahima

PENDIDIKAN KRITIS

15 Jun 2009 Written by

Jurgen Habermas menggariskan apa yang disebut dua bidang minat kognitif yang utama (the primary cognitive interests), yakni : hal-hal praktis (the practical), dan hal-hal yang menyangkut pembebasan (the emancipatory). JH metelakkan kedua bidang minat utama tersebut tiga wilayah kebaradaan manusia sebagai makhluk social yang berbedasatu sama lain, yakni : pekerjaan (work), wilayah hubungan antar sesame (interaction), dan wilayah kekuasaan (power). Teori social Habermas menjelaskan perbedaan pengetahuan yang diisyaratkan oleh masing2 wilayah tersebut. Wilayah (domain) itu juga menentukan cara2 dimana pengetahuan diciptakan dan diabsahkan.


pauloAhli-ahli ilmu sosial, terutama para pendidik, akhir-akhir inibanyak mengutip danmengkaji buah pikiran dan hasil karya Paulo Freire. Dua bukunya, yakni Pendidikan Kaum Tertindas (pedagogy of Opressed), Penguin Books, 1978; edisi Indonesia diterbitkan oleh LP3ES, 1985; dan Gerakan Kebudayaan untuk Kemerdekaan (Cultural Action for Freedom, Penguin Books, 1977), adalah dua buah karya Freire yang paling sering dikutip sehinga telah menjadi bacaan klasik dalam kepustakaan ilmu sosial saat ini. Kedua buku tersebut menjadi bahan dasar makalah singkat ini.

 

sumber: googleCara pandang Subyek-Obyek terhadap alam terbukti berdampak negatif, malah cenderung eksploitatif. Sejak Rene Descartes (1596-1650) memproklamirkan  cogito ergo sum-nya  manusia begitu bangga dengan rasionya dan menjadikannya  merasa sebagai penentu realitas. Alam adalah obyek yang harus dimanfaatkan bahkan kalau perlu dieksploitasi untuk segala macam kepentingan manusia (human interest).


Inilah babak baru dimulainya era modern yang mendewa-dewakan empirisme-mekanik  dengan asumsi bebas inilah (falue-free). Sedianya asumsi ini dihadirkan untuk menjaga jarak netral dari segala macam pretensi dalam rangka meraih obyektifitas. Namun pada perjalanannya, asumsi ini justru menjadi senjata makan tuan.

Asumsi falue free justru menjadi ilmu pengetahuan dengan mudah dapat dimanipulasi ke dalam berbagai nilai dan kepentingan atau malah meneguhkan status quo. Inilah salah satu kritik yang dilancarkan oleh Haber Mas, salah seorang filosof dari mazhab Frank Frurt (Listiono dkk, 2006).

Modernisme menjadi idiologi baru dengan asumsi kebenaran monolitik universal. Tujuan ilmu pengetahuan yang pada awalnya untuk mencari kearifan dengan memahami kearifan alam dan demi keagunganNya atau seperti ungkapan Cina untuk mengikuti tatanan Tuhan dan mengalir dari Tao, diubah hanya sekedar untuk mengendalikan dan menguasai alam dan sama sekali antiekologis.

Pencemaran kimiawi, polusi, kerusakan lingkungan, perang, stress, ketimpangan sosial, dan krisis moral adalah salah satu buah dari paradigma ini (fritjof Capra, 2000). Jika cara pandang dikotomi subyek-obyek semacam ini terbukti merugikan alam. Bagaimana jika diberlakukan bagi manusia?

Relasi Paradoks
Struktur sosilogis masyarakat kita sebenarnya tidak-sepenuhnya-patrikhal. Kendati laki-laki masih menempati posisi dominan dalam masyarakat, namun disana-sini masih terlihat adanya pembagian kerja yang setara antara laki-laki dan perempuan. Tak jarang diantara kaum perempuan yang menempati pos-pos kerja yang diasumsikan sebagai wilayah kerja laki-laki. Tak jarang para wanita yang justru bekerja menjadi penopang nafkah keluarga.

Hal ini agaknya bersesuaian dengan ranah budaya jawa, dimana ketika seorang pasangan suami-isteri melakukan pernikahan kontrak yang dipakai adalah konsep kebersamaan dan kesetaraan yang sering disebut dengan”brayan” maksudnya kurang lebih suami-isteri mempunyai porsi yang sama dalam keluarga. Satu sama lain berkewajiban  saling membantu dan meringankan beban satu sama lain.

Dalam masyarakat kita sudah sangat familiar sebuah pepatah ;ringan sama dijinjing, berat sama dipikul. Berdiri sama tinggi duduk sama rendah. Malah maksud yang sama, pada ranah kenegaraan, funding father negeri ini Sukarno mencetuskan konsep”gotong royong”. Konsep ini tak lain dan tak bukan prinsip kesetaraan (equality) itu sendiri.

Tapi semua prinsip ini serupa suara sengau yang intonasinya sama sekali tak berimbang. Jangankan merdu semuanya terkadang hanya sebatas jargon tanpa isi. Persepsi masyarakat kita masih memandang sebelah mata terhadap perempuan. Perempuan masih dipandang sebagai makhluk kelas dua (the second class) sekaligus menjadi obyek laki-laki.

Setereotype yang terlanjur berkembang bahwasanya laki-laki adalah the self (baca : makhluk utama) dan wanita adalah the other (baca : makhluk kedua). Laki-laki adalah kepala rumah tangga yang berhak mengatur. Sedangkan perempuan sebagai pihak yang harus diatur dan ‘sungkem’ kepada suaminya.

Ini adalah relasi timpang dimana pihak laki-laki bertindak sebagai hegemoni dan pihak perempuan sebagai sub ordinat. Istilah rencang wingking (teman belakang) masih belum sepenuhnya luntur dari masyarakat kita. Tugas perempuan masih diidentikkan dengan macak, manak, masak, atau kasur dapur sumur. Prinsip brayen sering kali di plintir oleh sang suami dengan maksud agar sang isteri dengan suka rela membantu pekerjaannya. Tapi sayangnya tidak harus berlaku kebalikan.

Akibatnya perempuan sering mempunyai tugas ganda. Dari urusan domestik sampai urusan publik. Bayangkan, dalam masyarakat petani pedesaan, seorang isteri sejak bangun tidur harus mulai menyiapkan sarapan, mengurus anak dan pekerjaan-pekerjaan lainnya. Sementara sang suami santai-santai menyeruput teh manis sambil menunggu sarapan pagi dan menunggu jam kerja.

Setelah capai kerja didapur, ternyata sang isteri harus bersama-sama suaminya pergi ke sawah. Ini jelas tidak adil. Celakanya, kebiasaan ini dianggap angin lalu saja, malah menjadi semacam doktrin yang tabu untuk diganggu gugat.

Ketaatan isteri seringkali diasumsikan sebagai ketaatan yang sudah semestinya dan akan mendapat imbalan surga. Akibatnya, pihak perempuan tak menyadari bahwa dirinya berposisi sebagai pihak yang ter (di) jajah. Mereka terasing (teralienasi) dari kesadarannya yang sesungguhnya.

Fenomenologi
Posisi subyek-obyek semacam inilah ditentang oleh Martin Heideggar (1889) sampai (1976) filsafat fenomenologinya ingin melaraskan hubungan antara manusia dan alam. Hubungan antara manusia dan alam baginya bukan hubungan subyek dan obyek. Manusia (desain) adalah makhluk secara taken for grented terlibat dalam dunianya (being-already-in-the-world) perjumpaan manusia dengan dunianya adalah perjumpaan penghayatan makna (umwelt), perjumpaan yang hangat dan tak berjarak (exsistenz) jika relasi subyek-obyek antara manusia dan alam saja ditentang oleh Heidegger maka bagaimana hubungan manusia antar manusia. Relasi subyek-obyek yang terjadi antara laki-laki dan perempuan tentu sangat bertentangan dengan filsafat ini. Manusia terlepas dari jenis kelaminya tak bisa diberlakukan sebagai layaknya benda-benda. Manusia adalah tujuan bagi dirinya sendiri (fursorgen).

Hermenutika fenomenologi adalah hermenutika yang melepaskan diri dari polarisasi subyek-obyek ini. Penafsir adalah pihak yang sama sekali yang tidak netral. Manusia, kendati mempunyai kehendak bebas dan pilihan-pilihan tertentu, tapi tetap saja ia tak dapat keluar dari ranah kesejarahannya. Karena alasan inilah Heideggar membentuknya sebagai desain ; makhluk sejarah.

Hermeneutika Heideggarian ini kiranya sangat tepat jika kita jadikan alat baca gender. Visi heremeneutika adalah untuk menghancurkan relasi timpang subyek-obyek antara laki-laki dan perempuan.  Dalam tradisi penafsiran kitab suci, tafsir ini akan berlawanan dengan tafsir mainstream yang cenderung misoginis.

Tafsir yang terakhir ini disebabkan diantaranya karena penafsir (interpreter) melihat teks secara letteral  sebagaimana sains  modern memandang realitas sebagai tumpukan fakta-fakta. Padahal menafsir adalah mencari makna diantara bunyi teks. Modernisme seharusnya mengubah cara pandangnya terhadap alam ke arah yang ramah dengan menghayati kebermaknaan seluruh jalinan makna-makna dari fakta-fakta tersebut.

Penafsir kitab suci harus mengubah cara pandangnya terhadap teks dengan cara mencari jalinan relasi visi dan makna yang terkandung didalamnya. Hal yang tak boleh dilupakan bahwasanya penafsir adalah desain. Makhluk sejarah cara pandangnya sangat dipengaruhi faktor sosio-historis yang meliputinya.

Pengalaman sejarah dan struktur baru yang berbeda-beda tentunya akan melahirkan tafsir yang berbeda-beda. Tapi visinya harus tetap sama ; keadilan sosial (social justice) dan kesetaraan (equality).#

 

iklanTampilan iklan di Indonesia tak jauh berbeda dengan iklan di negara lain yang masih kental dengan bias jendernya. Iklan Xenia yang dimuat Kompas misalnya dengan jelas mengantarkan pesan diskriminiatif itu. Dengan slogannya, "Xenia WT-i baru Papa, makin irit Iho," iklan ini secara tersembunyi membawa pesan patriarkhis. Iklan tersebut dengan jelas ingin menyampaikan pesan moral bahwa hanya ayahlah yang mampu membeli mobil karena tugas utamanya mencari nafkah.

Saat kaum Muslimin melakukan hijrah untuk pertama kalinya, untuk menghindari cekikan dan penindasan kaum Musyrik Mekah, Rasulullah menunjuk negeri Abbysinia sebagai tempat pengungsian. Alasan penunjukan tempat mengungsi ini disampaikan Nabi karena wilayah ini memiliki seorang raja beragama Kristen yang dikenal Nabi sebagai penguasa yang bijak.

“Kalau perempuan daerah sini mah lulus SMP langsung nikah neng, selain karena ndak punya uang buat nerusin, jaraknya juga jauh, harus ke luar kecamatan, toh nanti perempuan baliknya juga ke dapur”. Pernyataan di atas merupakan gambaran tetang kehidupan perempuan daerah tertinggal di salah satu daerah Jawa Barat. Karena pernikahan yang masih dalam usia premature, angka perceraian juga sangat tinggi. Tentu saja dalam kasus seperti ini, perempuan sendirilah yang akan menjadi korban pertama. Mengapa hal ini masih terjadi di saat sebagian aktifis perempuan sudah mendebatkan mengenai double burden, gaji perempuan yang didiskreditkan, dan berbagai masalah baru lainnya. Dalam tulisan ini penulis ingin berbagi cerita mengenai pengalaman refleksi penulis, sekaligus mencoba menganalisis penyebab, dan bagaimana cara untuk keluar dari masalah klasik ini.

Kehidupan masyarakat petani pedesaan sangat bergantung pada alam yang ada di sekitarnya.  Dalam masyarakat pegunungan misalnya, hasil tanam sawah dan ladang merupakan sumber perekonomian utama. Sawah di dataran tinggi bisa panen 2-3 kali dalam satu tahun, dan oleh masyarakat biasanya hasil panen digunakan sebagai pemenuhan kebutuhan sehari-hari. Jarang sekali masyarakat menjual hasil panen mereka pada tengkulak. Padi yang sudah menua dipanen, dijemur, dan disimpan di gudang masing-masing. Hasil jagung masyarakat bisa dipanen 2 kali dalam satu tahun. Jagung yang sudah siap panen diambil dari ladang, dipisahkan dari bonggolnya,  dan dikeringkan. Harga jualnya sangat rendah, apalagi saat panen melimpah. Hal ini belum termasuk saat babi hutan menyerang tanaman ladang mereka.

Dalam menggarap sawah maupun ladang, masyarakat pegunungan melakukan secara bersama-sama, baik laki-laki maupun perempuan. Perempuan tugas utama adalah urusan domestic, memasak, membersihkan rumah, dan merawat anak. Setelah tugas itu selesai, mereka akan bergegas ke ladang. Tidak hanya orang tua, saat musim panen tiba, sekolahan akan terlihat sangat sepi. Hal ini karena anak-anak memilih pergi ke ladang untuk membantu orang tua mereka. Secara sepintas tidak ada yang salah dari rotasi pekerjaan di atas, namun jika melihat lebih mendalam akan muncul permasalahan-permasalahan dari sana. Saat masyarakat telah memiliki kesibukan di ladang tentu konsentrasi dan perhatian untuk pendidikan anak akan terbagi, bahkan terabaikan. Anak-anak datang dari sekolah karena jarak tempuh yang jauh kadang sampai sore baru sampai. Tugas sekolah kadang tidak terselesaikan, karena tingkat pendidikan orang tuapun rendah. Mereka sering membolos sekolah saat panen akan mengurangi semangat belajar. Beberapa anak sering tidak berangkat karena malas. Ini adalah masalah pertama, sektor perekonomian.

Adanya berbagai program pendidikan seperti wajar 9 tahun sangat membantu masyarakat dalam mengakses pembelajaran formal. Dengan adanya pembangunan sekolah baru, dan gratis biaya pendidikan melalui BOS masyarakat tidak perlu khawatir dalam hal pendidikan. Secara kuantitas, hampir semua masyarakat bisa mengakses pendidikan sampai 9 tahun, lalu bagaimana dengan kualitas pendidikannya. Secara umum tenaga pendidik memiliki dedikasi tinggi untuk mencerdaskan generasi bangsa. Namun jika harus menempuh jarak yang sangat jauh dengan infsastruktur jalan yang sangat kurang memadai, tentu beberapa tenaga pendidik memilih daerah yang lain. Akibatnya, SDM tenaga pendidikpun masih sangat kurang. Selain itu rasio guru dan murid tidak seimbang. Dalam satu kelas bisa mencapai 60 anak dengan satu guru. Hal ini bukanlah jumlah ideal sebuah kelas. Beberapa kebijakan pemerintahan pusat yang sering berganti pada system pendidikan sangat membebani para pengajar. Kondisi daerah yang sangat minim fasilitas, dan jarak tempuh yang jauh menjadi kendala. Berbagai kebijakan kurikulum yang sering berganti membuat pengajar semakin mengalami beban. Salah satunya adalah kebijakan fullday untuk program sekolah. Hal ini tentu tidak sesuai dengan keadaan yang ada di daerah pedesaan.

Angka perceraian yang sangat besar bisa terjadi karena beberapa factor seperti SDM rendah, masalah perekonomian, dan budaya patriarkhi. Sumber Daya Manusia sangat terkait dengan tingkat pendidikan. Sebagaimana uraian sebelumnya ketersediaan pendidikan di Indonesia masih belum merata, terutama daerah-daerah tertinggal. Selain itu, posisi tawar perekonomian masyarakat pertanian belum bisa memberikan hasil yang baik. Hasil pertanian sebagian hanya bisa dijadikan sebagai usaha memenuhi kebutuhan pokok. Hal ini karena modal tenaga yang dikeluarkan sehari-hari tidak sebanding dengan hasil yang diperoleh saat musim panen tiba. Belum lagi adanya serangan hama seperti babi hutan.

Dalam masyarakat pertanian terutama masyarakat pedesaan budaya patriarkhi sangat kental. Jika dilihat dari struktur pola kerja, antara perempuan sebagai istri, dan laki-laki sebagai suami memiliki posisi yang sama dalam masalah perekonomian. Keduanya secara equel melakukan usaha untuk menopang perekonomian keluarga. Namun dalam hal pengambilan keputusan, sepenuhnya diserahkan kepada laki-laki. Prioritas yang diberikan kepada laki-laki lebih besar. Seperti halnya dalam pendidikan, jika dalam keluarga terdapat anak laki-laki dan perempuan, maka laki-lakilah yang akan menjadi prioritas utama. Padahal tingkat kualitas seorang perempuan dalam keluarga akan menentukan bagaimana kualitas keluarga tersebut. Dalam istilah agama islam disebutkan bahwa al-um madrosatul’ula,  ibu adalah sekolah pertama bagi anak-anaknya. Bagaimana generasi bisa terdidik dengan baik apabila ibunya tidak memiliki kualitas yang baikpula.

Hal ini diperburuk dengan adanya kesadaran yang patriarkhis dalam diri perempuan. Sehingga ketika seorang perempuan dihadapkan dengan sebuah pilihan yang memiliki tantangan besar dia memilih mundur, “ toh akhirnya kami akan kembali ke dapur” begitu ujar mereka. Sebagai sebuah gurauan, oleh seorang perempuan yang memiliki pengalaman dan berwawasan ketela bisa dijadikan tela-tela rasa yang lebih enak. Sedangkan di tangan perempuan yang kurang pengalaman mungkin akan jadi makanan ringan sebagaimana biasanya. Tahapan ini merupakan tantangan terbesar dalam melakukan perubahan, karena jika kesadaran untuk berubah belum ada, maka dorongan apapun tidak ada artinya. Hal ini bukan sesuatu yang baru, ideology ini bisa jadi karena  kebiasaan yang telah terjadi selama turun menurun dalam masyarakat yang telah membudaya, dan ditambah dengan pemahaman agama yang sering mengalami bias.

Lalu, apa yang bisa dilakukan untuk melakukan perbaikan pada masalah ini. Sinergi berbagai komponen sangat perlu dilakukan. Baik oleh masyarakat, tokoh masyarakat dan juga pemerintah. Sebagai payung dalam sebuah Negara, pemerintah memiliki kewajiban penuh untuk memberikan dorongan terciptanya kesejahteraan bagi semua masyarakat. Hal ini melalui kebijakan-kebijakan yang mempertimbangkan berbagai kondisi yang berbeda pada suatu daerah. Tokoh masyarakat menjadi actor penting dalam masyarakat pedesaan. Karena panutan  masyarakat biasanya terdapat pada tokoh masyarakat seperti orang yang dituakan ataupun tokoh agama setempat. Mereka merupakan titik strategis untuk memberikan pemahaman pada masyarakat. Selain itu, kesadaran dan kemauan masyarakat menjadi kunci pembuka perubahan. Saat masyarakat telah membuka diri, maka pengetahuan, wawasan, dan dorongan yang ada akan menjadi sangat berguna. Kebijakan Pemerintah, petuah para tetua, dan semangat berubah dari masyarakat akan menjadi tiga obor perubahan masyarakat pada kehidupan yang lebih baik.

Penulis: Nur Khoiriyah

Peserta Program Pendidikan Ulama Perempuan (PUP) Angkatan IV dan Pengamat Isu Perempuan| Mahasiswa Paskasarjana Pembangunan Sosial dan Kesejahteraan FISIPOL UGM